Jenis Mutasi Warna Lovebird Pale Fallow Beserta Ciri Ciri Harga dan Gambarnya

Pale Fallow adalah salah satu jenis mutasi warna dari burung Lovebird. Jenis mutasi ini pertama kali ditemukan oleh seorang peternak lovebird di California Selatan yang bernama Kay Parcell pada pertengahan tahun 1970. Di penangkarannya... dia menemukan seekor burung yang berbeda di kandang koloninya.

Didalam sangkar koloni blue personata atau biru bertopeng hitam tersebut, peternak asal amerika ini menemukan anakan lovebird biru mangsi perso dengan mata merah seperti lutino. Jenis mutasi tersebut merupakan mutasi warna murni yang dihasilkan dari lb biru personata. Jenis mutasi warna baru tersebut di kenal sampai saat ini dengan jenis Lovebird Pale Fallow.

Menurut Kay Parcell untuk mencetak Lovebird Pale Fallow yang bagus sebaiknya menggunakan lb split pale fallow untuk kedua induknya. Jika Induk jantan dan betina visual pale fallow bisa menyebabkan cacat fisik pada hasil anakannya.

Jenis Mutasi Warna Lovebird Pale Fallow Beserta Ciri Ciri Harga dan Gambarnya


Mutasi Fallow ini sama dengan jenis mutasi warna yang lainnya yang menghasilkan ciri khas warna secara visual. Selain itu mutasi warna fallow juga mendapatkan anakan yang normal dan tidak cacat. Namun salah satu tingkah laku lovebird ini adalah sangat sensitif terhadap sinar matahari, jadi jenis fallow tidak kuat lama jika terkena sinar matahari langsung hal ini berbeda dengan jenis mutasi warna lovebird yang lainnya.

Jenis Mutasi Warna Lovebird Fallow 

Bukan Ino tapi tetap saja burung dengan mata merah ini adalah gambar yang kebanyakan peternak muncul saat mereka mendengar istilah 'Fallow'. Dan ini benar Pada semua mutasi yang digambarkan sebagai Fallow, eumelanin di mata telah berkurang dengan satu atau lain cara, menyebabkan warna mata menyimpang. Namun, karena eumelanin yang masih ada di bulu burung ini pastinya bukan mutasi ino. 

Dalam literatur ornitologis yang ada mutasi Fallow dijelaskan pada spesies burung yang berbeda. Karena beberapa mutasi Fallow telah muncul dalam spesies tertentu, menjadi penting untuk mengkategorikan mutasi Fallow ini. Yang penting, tentu saja, adalah perubahan genetik mutasi dan perubahan pigmentasi pada bulu. Pada masa-masa sebelumnya hanya ada sedikit pertukaran informasi antara peternak mutasi. Untuk alasan ini, sekarang kita mencatat bahwa di dalam spesies yang berbeda setidaknya ada jumlah nama yang berbeda untuk mutasi Fallow ini dan akibatnya nama yang berbeda dibuat untuk jenis Fallow yang sama. Namun, jika kita melihat daftar nama mutasi yang ada, kita melihat bahwa berbagai jenis warna juga diberi label Fallow, sementara peternak lainnya memanggil nama jenis Fallow yang ada seperti 'Recessive Cinnamon', 'Buttercup', 'Yellowhead' dan 'Yellowtail'. Nama-nama ini biasanya terdengar bagus tapi tidak berarti banyak kaitannya dengan pigmentasi dan susunan genetik burung tersebut.

Seperti tipikal untuk jenis Fallow yang berbeda ini, semua burung ini memiliki pengurangan eumelanin tertentu di bulu dan warna mata bervariasi dari warna merah cerah sampai burgundy-dua kriteria yang harus dipenuhi untuk Fallow. Namun, ada kriteria ketiga-tipe Fallow ini juga harus memiliki mode pewarisan autosomal. 

Dalam upaya untuk membagi berbagai jenis jenis Fallow ke dalam kelompok, sejumlah pembicaraan internasional diselenggarakan. Memang, Fallow jelas bukan hal yang mudah untuk diatasi, tapi banyak yang mencoba menemukan jalan mereka melalui labirin mutasi Fallow yang ada. Saya juga akan mencoba melakukannya, berdasarkan informasi yang tersedia dan hasil penelitian saat ini. 

Menurut perjanjian internasional melalui Kelompok Genetika-Psittacine Dr Terry Martin, jenis-jenis Fallow yang ada dibagi menjadi daftar awal 'Bronze Fallow', 'Pale Fallow', 'Dun Fallow' dan 'Ashen atau Smokey Fallow'. Perpecahan ini didasarkan pada pengurangan melanin pada bulu. 

* Di Bronze Fallow eumelanin hitam dikurangi menjadi coklat. 
* Di Pale Fallow eumelanin hitam dikurangi menjadi coklat muda. 
* Di Dun Fallow, eumelanin hitam dikurangi menjadi coklat abu-abu. 
* Di Ashen Fallow, eumelanin hitam dikurangi menjadi abu-abu terang. 

Izinkan saya menambahkan sekaligus bahwa saya meragukan keberadaan Ashen Fallow sebagai mutasi terpisah. Namun, untuk 100% pasti, banyak penelitian masih perlu dilakukan. Dr Martin membuat perbedaan untuk Ashen Fallow berdasarkan perubahan warna eumelanin pada bulu. Meskipun subdivisi ini jelas merupakan awal yang baik, saya secara pribadi merasa bahwa tingkat perbedaan ini tidak mencukupi. Menentukan mutasi dengan penglihatan saja sangat berbahaya, terutama jika didasarkan pada perbedaan antara warna coklat, abu-abu-coklat, dll. Penafsiran pribadi dan kemampuan untuk membedakan dengan jelas warna tertentu pasti akan memainkan peran penting disini. 

Sampai saat ini, Budgerigar adalah satu-satunya spesies burung yang tiga tipe Fallow berbeda telah didokumentasikan. Dalam spesies ini, ini didefinisikan sebagai 'German Fallow', 'English Fallow' dan 'Scottish Fallow'. Sebagai catatan, kita perlu menyebutkan bahwa 'Scottish Fallow' diperkirakan punah atau setidaknya tidak ada bukti adanya 'Fallows Skotlandia' yang ada dalam aviculture pada saat ini. (Seperti yang sering terjadi pada hari-hari sebelumnya, negara asal mutasi pertama sering dimasukkan ke dalam nama dan dengan demikian dapat berbeda dari satu spesies ke spesies lainnya. Misalnya, apa yang disebut 'English Fallow' di Budgerigars disebut ' East-German Fallow 'dalam sepasang kekasih.) Anehnya, di Budgerigars ketiga mutasi Fallow ini menunjukkan sedikit perbedaan pada bulu mereka. Itu adalah warna mata yang merupakan faktor kualifikasi. 

* 'German Fallow' memiliki mata merah gelap dan band iris putih.
* 'Bahasa Inggris Fallow' memiliki mata merah rubi tapi tanpa pita iris putih. 
* 'Scottish Fallow' memiliki mata merah plum tapi tanpa pita iris putih.

Terlepas dari berbagai upaya untuk mendapatkan deskripsi yang jelas dari ketiga jenis Fallow yang berbeda di Budgerigar tidak ada yang bisa memberi saya informasi yang cukup tentang warna pastel yang tepat dalam mutasi ini. Namun, berbagai laporan pembiakan membuktikan bahwa di Budgerigars, kami benar-benar berurusan dengan tiga mutasi yang berbeda dan tidak terkait. Harry van der Linden, spesialis terkemuka di bidang Budgerigars, sangat yakin akan hal ini. Pada satu titik waktu ia memiliki tiga tipe Fallow yang berbeda dan sebagai hasilnya ia memiliki kesempatan untuk memasangkannya bersama-sama. Anak-anak yang dihasilkannya selalu merupakan burung split wildtype Green, sebuah bukti yang tak terbantahkan yang mengkonfirmasikan bahwa memang ada tiga mutasi yang berbeda.

Dalam sepasang kekasih ada dua, mungkin tiga jenis. Yang mencolok disini adalah adanya perbedaan warna yang khas antara berbagai tipe Fallow. Di Indian Ringnecked Parrots ada sebutan dua tipe Fallow, dan seperti pada lovebirds, perbedaan warna yang khas terlihat di bulu-bulu.

Bagaimana mungkin berbagai macam jenis Buchow Budgerigar hanya berbeda dalam warna mata dan tidak ada perbedaan bulu yang jelas, sedangkan pada sepasang mata sejuk ada perbedaan warna mata dan warna bulu? Secara pribadi saya menghubungkan perbedaan ini dengan kenyataan bahwa di Budgerigars eumelanin juga hadir di korteks bulu. Eumelanin ini bertanggung jawab atas pola sayap gelap, pola yang tidak ada, misalnya pada burung lovebirds dan Indian Ringnecked Parrots dan akibatnya tidak ada eumelanin yang dapat ditemukan di korteks. Tidak terbayangkan bahwa eumelanin di korteks hampir tidak atau sama sekali tidak terpengaruh oleh mutasi Fallow. Tapi sekali lagi, inilah pendekatan pribadi saya dan sampai saat ini saya belum menemukan bukti ilmiah untuk ini. Menimbang bahwa dalam satu spesies ada perbedaan warna yang mencolok pada bulu-bulu sementara hampir tidak ada spesies lain, menurut pendapat saya, pedoman yang lebih penting untuk menentukan tipe Fallow adalah warna mata dan genotipe burung. 

Bronze Fallow

Sumber : http://badillaaviary.net

Bronze Fallow adalah mutasi resesif autosomal yang ditemukan di antara spesies parkit yang berbeda. Pada sepasang kekasih, mutasi ini telah terjadi di wajah Peebut Lovebird Agapornis roseicollis, Lovebird Abyssinian A. taranta, Lovebird Fischeri Fischer dan mungkin Masked Lovebird A. personatus. Dalam warna lovebirds, warna tubuh umum dari Bronze Fallow berwarna hijau laurel (hijau dengan kabut kecoklatan) dan duri berwarna abu-abu coklat. Kaki itu berwarna daging dan kuku kaki tanduk berwarna. Tentu saja, psittacin tidak terpengaruh. 

Sebuah studi tentang bulu mengungkapkan bahwa mutasi ini, sama seperti NSL Ino, adalah sejenis tirosinase negatif (Ty-neg) albinisme. Sedangkan di NSL Ino aktivitas tirosinase benar-benar kurang, dalam Bronze Fallow itu berkurang. Kelompok Penelitian dan Saran MUTAVI memeriksa mata Bronze Fallow dan mutasi yang sesuai di burung kenari-the Topaz. Dalam kedua kasus terlihat eumelanin dengan kualitas buruk ada di choroid (lapisan berpigmen gelap yang ditemukan di bagian belakang mata di luar retina) dan juga di bagian belakang iris. Inilah sebabnya mengapa Perunggu Fallow memiliki mata berwarna merah anggur. Perlu diingat bahwa jaringan di bagian depan iris tidak sama pada semua jenis burung. A-locus mempengaruhi aktivitas tirosinase. Hal ini disebabkan oleh mutasi titik, yang dapat mengakibatkan kesalahan gen yang berbeda untuk setiap jenis burung. Sebuah mutasi hanya mengubah satu pasangan basa dalam urutan DNA. Hal ini menghasilkan satu asam amino yang tersubstitusi dalam susunan protein (tirosinase). Perubahan urutan asam amino menyebabkan perubahan lipat protein, mengubah aktivitas, fungsinya dan kadang kala produksinya. Ini bisa berarti Bronze Fallow adalah alel lokus. 

Studi terbaru di dalam Grup MUTAVI telah memperkuat kecurigaan ini. Dalam elegans Elegan Eleon Neophema yang dianggap Bronze Fallows secara teratur disilangkan dengan NSL Ino, yang dihasilkan hanya pada Fallows berwarna intermediary dengan mata merah. Burung-burung ini salah disebut 'Lacewing' di Belanda. Menurut saya, ujian akhir untuk menentukan apakah mutasi ini adalah Bronze Fallow atau tidak adalah menggabungkannya dengan NSL Ino. Begitu wildtype muda muncul, kita akan cukup tahu untuk menyingkirkan Bronze Fallow. Tak perlu dikatakan, kecuali untuk pasangan percobaan, di Bronze Fallow semua kombinasi dengan alel yang diketahui dari lokus (misalnya NSL Ino, Pastel dan Dark-eyed Clear) harus dihindari. Kombinasi ini selalu menghasilkan jenis perantara - dan lebih membingungkan lagi. Untuk menghindari kebingungan tentang identitas mereka, fenotipe ini tidak boleh diberi nama yang terpisah. Menurut konvensi internasional, jenis ini dinamai dengan menghubungkan kedua nama alel bersama-sama, masing-masing dimulai dengan huruf kapital, misalnya Bronze FallowIno, Bronze BronzePastel, Bronze FallowDark-eyed Clear, dll. 

Pale Fallow

Sumber : http://badillaaviary.net

Meskipun kita bisa jatuh kembali pada genetika make-up Bronze Fallow, Pale Fallow sedikit lebih sulit dibedakan. Di mata sejumput, misalnya, Pale Fallow hampir memiliki mata kuning, sementara pada spesies lain ini kurang jelas. Pertanyaannya kemudian adalah bagaimana membedakan antara Pale Fallow dan tipe Fallow lainnya pada spesies burung beo lainnya. Selama penelitian kami, kami menemukan bahwa lokus Fallus Pucat (pf-locus) mempengaruhi matriks melanosom (butiran pigmen) yang memiliki efek kuat pada pigmentasi mata. Berbeda dengan Bronze Fallow yang memiliki mata berwarna burgundy, mutasi ini memiliki mata merah cerah yang memberi kesan bahwa Anda bisa melihatnya dengan benar melalui mereka. Itu terjadi karena di mata si Pale Fallow tidak terlihat eumelanin yang bisa ditemukan di choroids dan bagian belakang iris. Meski demikian, burung-burung itu sepertinya tidak terganggu oleh cahaya. Dalam Lovebirds Pale Fallows sangat dikelantang. Namun, apakah ini kasus untuk semua spesies? Ini adalah fakta bahwa Pale Fallow autosomal resesif dalam warisan dan bahwa mutasi ini bukanlah alel dari lokus lain yang diketahui. 

Saya mulai curiga bahwa Budgerigar 'Inggris Fallow' setara dengan the Pale Fallow. Mata burung ini digambarkan terang tapi tanpa pita iris putih. Tubuh tidak menunjukkan banyak pengurangan eumelanin.

Dun Fallow 

Sumber : http://badillaaviary.net

Tipe Fallow ini mengurangi eumelanin hitam menjadi abu-abu-coklat. Warna mata tidak disebutkan. Dengan demikian definisi Dun Fallow sangat minim. Jika saya memproyeksikan informasi ini ke spesies burung beo tertentu, Pacific Parrotlet Forpus coelestis adalah kandidat potensial untuk Dun Fallow. Pada spesies ini tertentu Fallows memiliki mata merah yang terang dan pengurangan eumelanin terbatas di bulu. Kami menduga bahwa jenis ini mungkin Bronze Fallow tapi, menurut kebanyakan peternak, pasangan uji dengan NSL Ino hanya menghasilkan wildtype burung hijau. Ini akan menunjukkan bahwa burung-burung ini bukan Bronze Fallow. Jika kita membandingkan warna mata Bronze Bronze yang terbukti dengan Fallow Pacific Parrotlet kita memang melihat perbedaan warna yang besar. Di the Fallow Pacific Parrotlet warna mata adalah merah yang sangat terang, sedangkan pada Bronze Fallow itu adalah burgundy.

Peternak lainnya memastikan bahwa beberapa jenis Fallows in the Pacific Parrotlet memiliki mata merah gelap dan sedikit pengurangan eumelanin di bulu daripada spesimen Fallow dengan mata merah cerah. Mungkinkah ada dua tipe dan satu dengan mata yang lebih gelap adalah Bronze Fallow? Ini pasti akan menjelaskan mengapa peternak tertentu dengan tegas memastikan bahwa mata terang di dalam iris bening adalah karakteristik Dun Fallow. Mungkin itu setara dengan 'Scottish Fallow'? Tes akhir adalah memasangkan kedua jenis dan jika hasilnya adalah wildtype Green, maka kita dapat yakin bahwa setidaknya ada dua jenis. 

Smokey atau Ashen Fallow


Mutasi ini hanya dinamakan dengan kakatua Cockatiels dan Scarlet-chested. Namun, mengingat bulu burung ini bukan tipe struktural, sangat berbahaya menurut saya untuk membandingkan jenis ini dengan burung dengan jenis bulu yang berbeda. Secara pribadi saya menduga bahwa mutasi ini mungkin, pada kenyataannya, menjadi salah satu dari tiga Fallows lainnya. 

Faded/Luntur 


Meski mutasi ini, yang tampil cukup teratur, juga memiliki warna mata yang menyimpang, mengherankan hal itu tidak terkait dengan tipe Fallow. Pada mutasi resesif autosomal ini menetas muda dengan mata merah yang menggelapkan selama beberapa hari pertama. Meskipun demikian, burung-burung ini tidak akan memiliki warna mata normal burung wildtype. Misalnya, di Faded Budgerigar dan Faded Swift Parrot, iris putih normal kurang. Pada kedua spesies, pengurangan eumelanin paling terlihat pada tubuh. Secara pribadi, saya menduga bahwa mutasi pudar ini bisa menjadi bentuk 'ringan' dari Fallow. 

Kesimpulan 


Kami belum pernah mendengar yang terakhir tentang pembagian mutasi Fallow ini. Secara pribadi, saya merasa bahwa perbedaan itu harus dibuat berdasarkan warna mata dan susunan genetik. Membagi Fallows hanya dengan pengurangan eumelanin di bulu tampaknya tidak bisa diandalkan. Berbagai mutasi Fallow di antara Budgerigars telah membuktikan hal ini. Pada spesies ini, hanya mungkin untuk membedakannya berdasarkan warna mata. Dirk Van den Abeele MUTAVI, Research and Advice Group

sumber : http://passion-becscrochus.forumgratuit.org/t17-personatus-fallow

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jenis Mutasi Warna Lovebird Pale Fallow Beserta Ciri Ciri Harga dan Gambarnya"

Post a Comment